Trans / Sex: Biarkan seni trans menjadi berantakan, aneh, dan tidak nyaman

Trans / Sex: Biarkan seni trans menjadi berantakan, aneh, dan tidak nyaman

Pendapat

Trans / Sex adalah kolom tentang hubungan masyarakat trans dengan cinta, seks, dan tubuh mereka. Punya saran topik? Hubungi Ana Valens di [email dilindungi] atau @bayu_joo di Twitter.



...

Berikut adalah beberapa ide trans erotika yang telah saya lakukan sejak merilis permainan pertama tahun lalu:

  • Seorang gadis transgender robot dan pencipta trans lesbian menyadari ketertarikan mereka satu sama lain selama proses 'kalibrasi' internal
  • Medusa lesbian menggoda dan meniduri seorang prajurit wanita trans Athena yang takut dan menginginkannya
  • Seorang wanita cis raksasa melahap gadis trans kecil, pemalu, namun bersemangat secara masokistik
  • Dua lesbian saling merobek dan merobek tubuh satu sama lain, saling bergembira pada daging berdarah satu sama lain sampai tidak ada yang tersisa

Ide-ide ini tidak dimaksudkan untuk menjadi tegang, aneh, atau mendobrak batasan. Saya tidak ingin membuat orang merasa tidak nyaman atau memicu respons trauma. Saya ingin menulis ini karena mereka memberi saya kupu-kupu di perut saya. Saya suka wanita mengerikan dengan hasrat yang tidak pernah hilang dalam 25 tahun dan mungkin tidak akan hilang dalam 25 tahun ke depan. Seni trans feminin sering kali menyertakan elemen horor tubuh, terkadang bersamaan dengan mencekik, bahkan tingkat keintiman fisik yang brutal. Ketakutan dan obsesi tentang bagaimana tubuh kita akan dianggap bersinggungan dengan keinginan traumatis yang mendalam untuk 'menyesuaikan diri' dengan masyarakat. Saya beralih ke erotika untuk mengeksplorasi keinginan ngemil yang mengerikan, kejam, dan merusak diri ini.



Tetapi setiap kali saya duduk untuk menulis cerita fiksi baru, saya merasa cemas. Banyak anak muda queer daring tidak menanggapi dengan baik materi seksual yang sulit dan tidak nyaman, seperti porno guru atau lesbian yang mengerikan yang menggunakan kekerasan untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Ini menggelikan bagiku. Saya dibesarkan dalam fantasi sadomasokis tentang wanita raksasa yang menghancurkan kota dan melahap pria kecil, dan hingga saat ini, saya belum sebenarnya berubah menjadi wanita setinggi 200 kaki, apalagi menghancurkan seluruh kota. Tapi itu tidak membuat bahaya retribusi menjadi kurang nyata. Masyarakat menganggap kaum trans feminin sebagai pelanggar batas, artinya artis trans yang bermain-main dengan kekerasan erotis dan hasrat mengerikan menjadi masalah tidak nyaman yang perlu diatasi. 'Dieliminasi' untuk keamanan gender lainnya.

'Saya tidak akan bertele-tele. Saya AKAN melakukan apa pun yang saya bisa untuk menghentikan orang-orang ini dan jika itu berarti menyakiti mereka, mengisolasi mereka, atau mengambil sumber pendapatan mereka, saya akan melakukannya!' tulis salah satu pengguna Twitter di utas viral. “Jika orang secara aktif berpartisipasi dalam budaya ini, mereka adalah permainan yang adil. Kita perlu melindungi komunitas kita. […] Ini tentang keamanan intrakomunitas, melenyapkan orang-orang yang menyakiti dan mengancam komunitasKU dari dalam. ”

Trans Art Isabel Fall I secara seksual mengidentifikasi diri sebagai helikopter serang

Sebelum Anda bisa melenyapkan seseorang, Anda menghilangkan seni mereka. Dan tidak ada cara yang lebih baik untuk melakukannya selain melalui kampanye pelecehan.



Awal bulan ini, Clarkesworld m agazine menerbitkan cerita pendek Isabel Fall “I Sexually Identify as an Attack Helicopter,” sebuah karya satir trans dari seorang penulis yang kurang dikenal. Dalam beberapa hari, Clarkesworld menarik ceritanya atas permintaan Fall di tengah reaksi keras dari sebagian komunitas trans. Versi yang diarsipkan tersedia sini .

Kisah Fall mengikuti seorang 'perempuan somatik' yang identitas gender 'helikopter serangnya' dilembagakan setelah 'pergantian gender peran taktis'. Ini adalah premis cerdas yang bermain dengan seksualitas dan horor tubuh sambil menyentuh banyak aspek transness dalam kapitalisme, kompleks industri militer Amerika, dan kehidupan sehari-hari. Ini juga menggambarkan ketidakamanan yang dialami wanita trans dengan jenis kelamin dan tubuh mereka tanpa langsung mengolok-olok kami karena memilikinya.



“Ada yang bilang tidak ada gender, itu konstruk postmodern, yang nyatanya hanya ada manusia dan wanita dan sedikit kebingungan marjinal. Kepada orang-orang yang saya tanyakan: jika fakta tubuh Anda cukup untuk menentukan jenis kelamin Anda, Anda akan rela mengenakan gaun cerah dan menangis di bioskop, bukan? ' Kata helikopter serang tituler Fall. “Pernahkah Anda menjaga sesuatu dengan sangat hati-hati saat Anda melindungi diri dari rasa malu karena salah gender? Kekuatan yang sama yang membuat Anda tidak salah gender adalah kekuatan yang membuat saya tidak melakukan kesalahan. '

Banyak pembaca berasumsi bahwa cerita itu hanya berasal dari orang fanatik, troll sayap kanan, atau orang cis karena adalah meme transphobic yang terkenal kejam. Tapi meme itu intinya. Setelah ceritanya ditarik, editor Neil Clarke menegaskan bahwa Fall 'secara jujur ​​dan sangat pribadi ingin mengambil sebagian dari kekuatan meme yang sangat menyakitkan itu'. Ini hilang karena sebagian besar pencela Fall.

“Saya benar-benar tidak memahami kritik terhadap cerita tersebut, tetapi sulit untuk menemukan apa kritik aslinya, sekarang. Sepertinya semuanya adalah meta-kritik pada saat ini, dan saya tidak bisa benar-benar tahu dari mana kritik aslinya berasal, selain ketidaknyamanan dengan judul ceritanya, 'seniman komik trans Surat Monir memberitahuku. “Sepertinya cerita ini adalah korban dari semacam efek longsoran salju yang tidak terlalu saya mengerti.”

Trans Art Saya Tidak Ingin Tumbuh Dan Anda Juga Tidak Bisa



Longsor telah menimpa seniman yang terpinggirkan selama beberapa waktu. Tahun lalu, Snotgirl artis Leslie Hung membantu seorang seniman menciptakan Iblis mungkin menangis yaoi fanart yang menggambarkan karakter dewasa Dante dan Nero bersama. Dalam kanon seri, Dante adalah paman Nero, membuat karya seni tentang hubungan incest. Dunia penggemar dengan cepat menjadi terpecah karena Hung, membawanya ke, seperti yang kemudian dia katakan, dapatkan 'dibatalkan' .

Penulis horor dan kritikus film Gretchen Felker-Martin berbicara segera setelah itu dengan sebuah esai yang disebut 'Saya Tidak Ingin Tumbuh (Dan Anda Juga Tidak Bisa).' . Di dalamnya, dia mengeksplorasi bagaimana sekelompok milenial sayap kiri dan Gen Z mengawasi seni yang menggambarkan 'pedofilia, melukai diri sendiri, pelecehan pasangan intim, nekrofilia, kekerasan terhadap anak-anak,' dan topik sensitif lainnya. Kritikus ini hanya menyetujui seni yang menggambarkan tabu sebagai hal yang pada dasarnya buruk, seolah-olah, misalnya, pembaca biasa Anda membutuhkan pengingat bahwa cerita erotika lesbian mahasiswa-profesor harus tidak diperankan kembali dengan siswa Anda yang sebenarnya.

“Tidak ada yang salah dengan pelarian. Tidak ada yang salah dengan tidak ingin atau tidak dapat terlibat dengan seni tentang hal-hal yang mengerikan. Masalahnya dimulai saat Anda melihat orang yang bisa, siapa perlu kepada, dan memutuskan bahwa mereka juga tidak bisa, bahwa mereka harus tunduk pada pandangan dunia Anda atau Anda akan menyebut mereka pedofil dan Nazi dan pembela inses dan mengusir mereka ke luar kota, 'tulis Felker-Martin.

Gretchen Felker-Martin - i don

Felker-Martin tahu secara langsung mengapa 'seni queer yang berantakan' begitu penting. Banyak dari karyanya sendiri berhubungan dengan 'trauma dan kesengsaraan dan kebencian diri dan banyak hal lain yang benar-benar menyebalkan untuk dibawa-bawa bersama Anda sepanjang hidup,' katanya kepada saya. Seni yang tidak menyenangkan memungkinkannya memperhitungkan 'bagian busuk, tengik dari menjadi aneh,' termasuk kebencian yang terinternalisasi terhadap diri sendiri. Dan seperti seninya sendiri yang rumit, begitu pula para pengkritiknya. Dia berteori 'campuran represi, infantilisasi diri, transmisogini, dan asimilasi' memotivasi tindakan mereka. Hal ini mengarah pada obsesi kekanak-kanakan dengan seni yang menghilangkan rasa sakit aneh, menjadikan pemirsa muda ini konsumen yang sempurna untuk media perusahaan yang dibuat oleh Disney, Cartoon Network, dan Netflix.

“Anda mendapatkan semakin banyak media massa yang tidak memiliki jenis kelamin dan homogenisasi di mana publik yang kelelahan telah tertarik secara massal, negara yang secara budaya terobsesi dengan keamanan dan hukuman, perasaan bahwa orang-orang di atas kita yang merusak hidup kita pada dasarnya tidak tersentuh; itu menciptakan semacam putus asa, seperti, destrudo, seperti dorongan kematian untuk menghancurkan sebanyak mungkin, ”kata Felker-Martin. “Dan saya pikir pada tingkat yang paling dasar, orang-orang yang berpartisipasi dalam kampanye pelecehan ini mengekspresikan kebencian terhadap perempuan dan transmisogini yang telah mereka tekan dalam diri mereka dan yang dapat mereka 'aman' curahkan dengan menyerang para penyimpangan yang terlihat.”

Sampul Buku Dreadnought
Dreadnought oleh Gretchen Felker-Martin
Felker-Martin mengatakan komunitas queer terpecah karena dorongan untuk 'kemurnian moral dalam fiksi' dan seniman yang ingin 'mendorong dan bereksperimen'. Namun dalam hal pelecehan, motivasinya rumit. “Saya melihat banyak wanita trans melontarkan kata-kata kasar satu sama lain, atau lebih sering secara sepihak dalam semacam pendekatan trolling yang saya anggap sangat menjengkelkan dan sedih,” katanya. “Jauh lebih sering daripada wanita trans, saya melihat trans mask dan non-biner AFAB menyerang wanita (terkadang cis, biasanya trans) secara massal dengan kekejaman dan keinginan untuk bunuh diri, bate, dox, smear, dan terkadang bahkan untuk melamar kekerasan fisik yang kredibel. Itu menakutkan, dan itu membuatku depresi karena saudara-saudara kita begitu putus asa sampai seseorang meludahi sehingga mereka memperlakukan kita seperti ini. '

Monir, di sisi lain, menunjuk pada kekerasan horizontal di antara perempuan trans, karena dia percaya beberapa saudara perempuan trans kita menjadi begitu kewalahan dengan ketidakberdayaan mereka terhadap struktur sosial diskriminatif besar sehingga mereka malah 'beralih ke hal-hal yang mereka kuasai.' Kebencian pada diri sendiri, kurangnya ruang komunitas berskala besar, isolasi sosial geografis dari komunitas IRL queer, dan rasa sakit yang tumbuh dari kehidupan dewasa muda semakin memungkinkan 'jenis sindiran paling kejam' di antara wanita trans.

Monir tidak menyetujui perilaku orang-orang ini, dan dia memperingatkan orang kulit berwarna (terutama wanita trans kulit berwarna) 'lebih rentan terhadap kritik keras dan tidak adil'. Tapi bukan berarti Monir hanya ingin membalikkan dinamika kekuasaan atas para ratu muda ini. Dia peduli dengan kesejahteraan mereka dan menganggapnya penting tidak untuk melawan perilaku traumatis dengan perilaku traumatis.

“Saya pikir, pada akhirnya, ada pertanyaan tentang apa artinya disakiti oleh sebuah karya seni. Ada banyak hal yang pernah saya baca atau lihat yang telah menyebabkan saya tertekan, secara pribadi, tetapi ada perbedaan yang cukup besar antara menyebabkan saya tertekan secara pribadi dan menyebabkan kerugian pada tingkat masyarakat yang lebih besar, 'kata Monir kepada saya. “Orang-orang mengambil seni dan mereka memberikan makna pribadi padanya, dan mereka akan melihatnya dan memikirkannya dengan cara yang tidak pernah bisa kita antisipasi. Yang penting adalah membuat karya seni yang terasa asli dan jujur ​​pada diri kita sendiri, dan mempercayai pembaca dan penonton kami untuk melihat apa pun yang kami sajikan dengan itikad baik. ”

Surat Monir Trans Art

Kekuatan komunitas queer terletak pada keanehannya, ketidaksesuaiannya, kenyamanannya dengan ketidaknyamanan, kekuatannya untuk menyembuhkan dari rasa sakit (atau membuat rasa sakit menjadi kesenangan ). Ketika kami mulai mengawasi karya seni mana yang valid dan apa yang harus dilarang, Felker-Martin berkata, kami mempersulit orang-orang queer untuk mencari nafkah, lebih sulit bagi kami untuk terhubung satu sama lain secara pribadi, ”dan“ lebih sulit untuk kita merasa aman di depan umum dan bahkan dengan satu sama lain. ' Meskipun Anda tidak menyukai penulis seperti Felker-Martin, seniman seperti Monir, atau satiris seperti Fall, mereka berhak atas hak untuk menciptakan karya seni tanpa syarat.

“Saya sering harus mengingatkan diri sendiri bahwa hanya karena sesuatu itu buruk bukanlah alasan yang cukup bagi saya untuk membongkarnya di depan umum, terutama jika hanya akan dilihat oleh beberapa lusin orang saja,” kata Monir. “Saya membuat pekerjaan untuk kesenangan membuatnya, dengan harapan itu akan menjangkau orang lain dan membuat mereka merasakan sesuatu. Saya tahu bahwa teman-teman saya melakukan hal yang sama. '

BACA SELENGKAPNYA:

Catatan editor: Kutipan tambahan oleh Gretchen Felker-Martin telah ditambahkan untuk kejelasan dan konteks.