Texas Brothers Kill 6, Termasuk Dirinya Sendiri, Dalam Pembunuhan-Bunuh Diri— 'Terima Kasih Telah Membuat Membeli Senjata Begitu Mudah'

Texas Brothers Kill 6, Termasuk Dirinya Sendiri, Dalam Pembunuhan-Bunuh Diri— 'Terima Kasih Telah Membuat Membeli Senjata Begitu Mudah'

Dua pria muda di Texas meninggal karena bunuh diri setelah membunuh empat anggota keluarga mereka sendiri setelah meninggalkan catatan berterima kasih kepada negara karena 'membuat membeli senjata begitu mudah.' Farhan dan Tanvir Towhid dilaporkan membunuh orang tua, saudara perempuan, dan nenek mereka sebelum mengakhiri hidup mereka sendiri dan setelah meninggalkan catatan bunuh diri enam halaman di Google Docs yang merinci rencana mereka.



Sembunyikan Video Unggulan

Farhan mengeluh bahwa dia telah mengambil langkah-langkah untuk mengatasi masalah tersebut, mendapatkan pengobatan, menaikkan dosis, pergi ke terapi, dan berteman, tetapi mengeluh bahwa perbaikan apapun bersifat sementara. Dia mengatakan bahwa saudaranya juga mengalami depresi meskipun dia adalah seorang 'jenius'.

Depresi bisa menjadi penyakit yang bertahan lama dan sulit disembuhkan yang dapat mempengaruhi orang-orang terlepas dari seberapa baik kehidupan mereka bagi orang-orang yang tidak akrab dengan pergulatan internal mereka.



Bunuh diri yang disertai pembunuhan anggota keluarga lainnya cukup jarang terjadi, namun sangat memprihatinkan dan tragis bagi anggota keluarga yang masih hidup dan masyarakat sekitar. Meskipun para ahli tentang masalah bunuh diri merekomendasikan untuk menghindari pelaporan tentang detail intim dari catatan bunuh diri, satu aspek menunjukkan masalah unik Amerika dengan senjata dan kurangnya kontrol senjata yang dapat mencegah hal ini.

Dalam catatan tersebut, Farhan berbicara tentang betapa mudahnya bagi dia dan saudaranya untuk mendapatkan senjata meskipun memiliki sejarah dengan depresi berat, dengan mengatakan bahwa 'pengendalian senjata di AS adalah lelucon.'

'Ada pertanyaan yang menanyakan apakah dia menderita penyakit mental, tapi — coba dengar — dia berbohong,' tulis Farhan. “Dia benar-benar baru saja mengatakan tidak. Mereka tidak meminta bukti atau apakah dia minum obat apa pun (dia). ”

“Terima kasih telah membuat prosesnya begitu mudah.”



Ketika negara bagian mulai melonggarkan pembatasan COVID-19 (terhadap banyak peringatan dari ahli kesehatan yang mengatakan jumlah kasus sudah meningkat sekali lagi), penembakan massal telah terjadi. mulai muncul kembali di negara yang diganggu oleh mereka sebelum pandemi. Beberapa penembakan massal profil tinggi pada tahun 2021 tampaknya sudah membuat orang mati rasa terhadapnya lagi, dengan yang terbaru kurang mendapat perhatian media sosial dan berita daripada dua yang pertama.

Jumlah pasti penembakan massal setiap tahun di AS bergantung pada bagaimana penembakan massal didefinisikan. Satu studi oleh Arsip Kekerasan Senjata menemukan bahwa pada 2019, ada 417 penembakan yang melukai atau menewaskan sedikitnya empat orang, tidak termasuk penembaknya. Ini lebih dari satu pengambilan gambar massal per hari. Dalam 31 kasus tersebut, setidaknya empat orang tewas, menjadikannya pembunuhan massal seperti yang didefinisikan oleh FBI.



Para pendukung kontrol senjata menyalahkan fakta bahwa AS memiliki beberapa undang-undang kontrol senjata paling longgar di dunia, terutama di antara negara-negara dengan status ekonomi dan kekuatan yang serupa. Menurut Everytown , sebuah organisasi keamanan senjata, setengah dari semua kasus bunuh diri di AS terjadi dilengkapi dengan senjata api (mengutip nomor CDC dari 2015-2019). Pada periode yang sama, hampir dua pertiga dari semua kematian akibat senjata di AS adalah bunuh diri.

Studi juga menunjukkan bahwa tindakan pengendalian senjata sederhana seperti masa tunggu wajib mengurangi jumlah keseluruhan kematian karena bunuh diri. Menurut para ahli, dorongan untuk bunuh diri seringkali dapat melonjak pada saat itu, dan mereka yang menunggu akan sering menemukan bahwa intensitas dorongan ini akan berlalu jika diberi waktu yang cukup. Idenya adalah bahwa seseorang yang harus menunggu tiga hari sebelum mendapatkan senjata mungkin berubah pikiran tentang penggunaannya dalam periode tersebut.

Anggota komunitas lokal tempat tinggal Towhids berkumpul di dekat rumah mereka untuk berkabung, termasuk Asosiasi Bangladesh Texas Utara, tetangga, dan teman-teman yang memuji keluarga itu karena ramah kepada semua orang.

“Kami tidak ingin ini menjadi warisan keluarga mereka,” kata Faiza Rahman, yang lulus SMA bersama para bruder pada tahun 2020. “Mereka adalah orang-orang hebat, mereka dengan tulus menyentuh kehidupan setiap orang yang berhubungan dengan mereka. … Mereka adalah orang baik yang memiliki masa depan cerah di depan mereka. ”



National Suicide Prevention Lifeline adalah saluran langsung untuk individu yang mengalami krisis atau bagi mereka yang ingin membantu orang lain. Untuk berbicara dengan pendengar bersertifikat, hubungi 1-800-273-8255. Crisis Text Line adalah layanan SMS untuk dukungan krisis emosional. Untuk berbicara dengan pendengar terlatih, ketik HELLO ke 741741.